Oleh: husnun | Januari 27, 2009

FATWA MUI : Merokok Haram

SETELAH melalui perdebatan panjang, Majelis Ulama Indonesia (MUI) membuat fatwa MEROKOK HARAM, terutama untuk anak-anak, remaja dan di tempat umum. Sejak awal, fatwa ini menimbulkan kontroversi. Tampaknya MUI harus mengambil jalan ‘’moderat’’ dalam membuat fatwa ini dengan memberi pengecualian. Artinya, tidak sepenuhnya merokok itu haram. Banyak pertimbangan yang dibuat untuk mengeluarkan fatwa ini, salah satunya adalah faktor ekonomi.

Wapres Jusuf Kalla saat membuka pertemuan MUI di Sumatera Barat mengingatkan agar fatwa itu memberi solusi, bukan menimbulkan rasa takut. Bukan hanya kalangan eksternal, di lingkungan MUI sendiri timbul kontroversi soal penetapan rokok haram. Bahkan MUI Kabupaten Kudus jauh-jauh hari sudah membuat putusan akan menolak jika MUI membuat fatwa rokok haram.

Dalam tulisan saya di blog ini (14 Agustus 2008), saat itu MUI masih ragu-ragu untuk memutuskan fatwa haram tersebut. Pasalnya, selain alasan ekonomi, di kalangan ulama sendiri banyak yang menjadi ‘’ahli hisap’’ alias perokok kelas berat. Maka tak heran bila aksi penolakan fatwa tersebut cukup gencar. Nahdlatul Ulama (NU) sebagai ormas Islam terbesar di Indonesia menyatakan tidak sepaham dengan fatwa MUI. NU beranggapan rokok tidak haram, tapi hanya makruh.

Memang, tidak ada satu pun ayat Al quran dan riwayat hadits yang menyebutkan bahwa merokok itu haram. Tapi melihat dampak yang ditimbulkan, keputusan para ulama itu bisa diterima. Manfaatnya lebih sedikit dibanding mudharatnya. Prof. Quraisy Syihab mengatakan rokok memiliki dampak yang teramat buruk untuk kesehatan dan hal itu tidak sesuai dengan tujuan keberagamaan. Padahal tujuan keberagamaan adalah memelihara kesehatan, akal, harta benda, dan kehormatan. (infokito). Berapa juta orang yang kesehatannya terancam karena rokok. Soal dampak buruk merokok bagi kesehatan tidak perlu diperdebatkan lagi. Yang lebih memprihatinkan, merokok bukan hanya dominasi orang dewasa, tapi sudah dikonsumsi anak-anak dan remaja dan salah satunya adalah anak kita.

Kalau melihat manfaat rokok, mungkin dari sektor ekonomi. Di Indonesia terdapat ribuan pabrik rokok yang mempekerjakan jutaan orang. Itu belum termasuk jutaan anggota keluarga yang dihidupi oleh para pekerja pabrik rokok. Pabrik rokok juga menghasilkan cukai sangat besar. Triliunan rupiah disumbangkan oleh cukai rokok untuk biaya pembangunan di segala sektor. Setelah otonomi daerah, sebagian kecil cukai rokok itu dialirkan untuk daerah-daerah yang memiliki banyak pabrik rokok. Sebenarnya manfaat itu tidak sebanding dengan mudharat yang ditimbulkan rokok. Para perokok sendiri menyadari bahwa merokok lebih banyak mendatangkan bahaya ketimbang manfaat. Lantas, mengapa masih terjadi kontradiksi di kalangan ulama soal merokok ? Ssst…jangan bilang-bilang ya, kebanyakan para kiai itu adalah perokok kelas berat.

About these ads

Responses

  1. Tuhan aja tidak melarang, hanya memberikan nalar kepada umat manusia. Artinya Tuhan memberikan peluang kepada pribadi-pribadi untuk menggunakan nalarnya mana yang baik, mana yang buruk. Menurut saya MUI lebih baik berfokus pada dakwah yang persuasif. Beberapa fatwa MUI memang malah menimbulkan masalah, misalnya tentang golput, dll. Biarkanlah masalah pro-kontra dikembalikan kepada pribadi-pribadi bukan dinilai haram-halal. Jika ada kyai berpendapat ini haram, itu halal biarlah sebatas pendapat pribadi kyai atau ulama saja, tidak menjadi keputusan lembaga. MUI sebenarnya juga dapat menjadi wahana kerukunan umat beragama baik intra-agama atau pun inter-agama yang belum tergarap dengan baik.
    Mungkin perlu dikembalikan kepada Kitab Suci, siapakah yang memiliki otoritas untuk menentukan haram-halalnya perbuatan di mata Allah SWT. Apakah MUI disebut-sebut di dalam Kitab Suci agama Islam sebagai pihak yang memiliki otoritas seperti itu? Entahlah…

    -Kita punya otoritas sendiri untuk menentukan hidup yang lebih baik dan sehat

  2. Kasihan yang merokok, harus cari tempat yang bebas dari fatwa MUI.
    Kasihan yang bikin rokok, harus cari pekerjaan baru.
    Hmmm… MUI dapat wangsit dari mana ?
    Meskipun maksud MUI “save our world” atau “save our healt”. Bagaimana dengan agama lain ?
    Jika tidak berlaku bagi agama lain, it’s cool, banyak yang hijrah agama. Bagaimana MUI ?

    -Tenang aja, gak usah bingung soal fatwa MUI, yang penting bagaimana kita ciptakan hidup yang lebih baik dan sehat

  3. fatwa MUI = syunami = BENCANA NASIONAL…
    untuk ulama-ulama NU dan Muhammadyah cepat-cepatlah mengambil sikap untuk menyelamatkan ummat sebelum MUI ini menjadi alat kepentingan pribadi dan golongan..
    baca: aanpiyut.wordpress.com

    -Yang lebih mendesak, mari selamatkan generasi sesudah kita agar mereka hidup lebih baik dan sehat

  4. betul kata mas Hejis, Tuhan aja ga melarang ko…menurut saya, fatwa MUI sk ga masuk akal…mosok Golput ko di haramin, itu kan udah menindasan HAM dong, setiap orang bebas bersuara. lagi lagi, fatwa2nya itu cuman sepihak, cuman berlaku bg muslim aja, ya to? lah yg kasih fatwa kan Majelis Ulama Indonesia :D
    menurut kacamata saya, MUI sk ngawur bikin fatwa2nya…

    -Bener non, tak ada satu pun ayat yang melarang merokok. Tuhan hanya melarang kita untuk berbuat mubazir

  5. saya termasuk orang yang tidak merokok.
    adanya pengecualian dalam fatwa MUI memperlihatkan bahwa MUI sendiri ‘ragu-ragu’. masalahnya nanti bukan pada fatwa itu sendiri, tetapi dalam pelaksanaannya?? apakah umat Islam akan mematuhi fatwa tersebut?

    -Selamat Anda tidak merokok.

  6. tenang2… kapan sih fatwa MUI di perhatikan? mau fatwa atau tidak otoritas MUI masih di ragukan… hmm… memang perlu institusi yang kredibel (termasuk dalam pemilihan anggota ) untuk bisa memberikan fatwa yang bisa dengan legowo di terima ummat :)

    -Bukan soal MUI dan fatwanya, tapi soal hidup yang lebih baik dan sehat

  7. mo difatwain kek…
    mo enggak kek…
    saya benci rokok, saya ndak suka perokok… ;)

    -Betul non, perokok pasif lebih bahaya, terutama yang pasif beli

  8. saya pikir Fatwa MI sudah dikeluarkan…….pasti sudah banyak pertimbangan yang dibuat….karena bukan berbentuk afirmatif hukum positif maka penerapan fatwa itu bukanlah suatu paksaan…..tetapi lebih pada himbauan moral religius……tinggal lagi bagaimana umat siap untuk mempertimbangkan untuk menerapkannya dalam kehidupan keseharian dengan nurani masing-masing secara arif….kemudian tentunya mulai dari keteladanan ulama,keluarga,pimpinan instansi,sekolah,dsb……. juga seharusnya lewat majelis taklim,khotbah masjid, MUI di seluruh Indonesia sampai kecamatan dapat berbuat banyak untuk mensosialisasikannya ke khalayak……

    -Terima kasih Prof. pencerahannya. Sebenarnya bukan soal fatwanya, tapi kesadaran kita untuk hidup lebih baik dan sehat

  9. Alhamdulillah… saya tidak merokok pak husnun…. :)

    -Alhamdulillah sudah berkunjung dan meninggalkan pesan yang sangat berharga untuk menuju hidup yang lebih baik dan sehat

  10. setengah hati memang klo jalan ke syurga itu… hmm… mana bisa dikatakan muslim sejati…

    Salam kenall… Nice post… ;)

  11. kapan sepedaan lagi :D

    -sepedaan jalan terus, meskipun cuma dekat. Satu yang belum, sepedaan ke lawang

  12. Yach, roko lagi… rokok lagi..

    kurang kerjaan bgt sih tuh MUI, knp gak fatwa Korupsi haram dulu?

    Mang elbih urjen ngisap rokok apa mbrantas korupsi sih?

    Kalopun bgini, kan banyak tuh kyai yg nyandu rokok.. Bgimana yah mereka itu?

    – kalau korupsi wis jelas sam, haram..ram..ram, kadit usah fatwa soale kadit onok sing nolak, kabeh setuju lek haram. Kiai itu panutan, tapi lek ngoker, kadit usah kolem. Umak ngoker a sam ?

  13. Rokoknya di ganti permen aja biar mulutnya nggak masem… kan lebih menguntungkan baik buat diri sendiri maupun buat orang lain….hehehe

    -terima kasih sudah berkunjung ke blog saya. Lahat itu kota yang indah ya ?

  14. Menurut aku merokok jgn ampe difatwa haram kan makruh aja dlm alquran jg bkan haram akan tetapi kasihan kepada petani tembakau akan hbis lahan garapan nya

  15. aq sendiri juga pusing karena suamiku termasuk perokok berat, dengan adanya fatwa MUI yang mengharamkan rokok tidak ada respon positif bagi para perokok kayaknya tetep enjoi aja tu… kira-kira mas husnun punya cara nggak buat nyembuhin suamiku paling tidak bisa mengurangi sedikit lah….

  16. rkok haram buat yg g suka itu g apa2 tapi bagi yang ngerokok masalah karena rokok itu penting menurut pepatah “curut manjing teko,mulut kecut ora ngerokok

  17. kalo bisa mui keluarin tuh fatwa yg banyak, haram tanam tembako, haram mendirikan pabrik rokok, dan untuk mengawal fatwanya gandeng tuh pihak keamanan untuk menghancurkan ladang tembako, pabrik pabrik rokok, dan kios kios rokok, mungkin enaknya hijrah apa yah keagama lain, di sana bebas merokok, minum,free sex, nyabu.

  18. rokok bisa menyebabkan penyakit bagi tubuh sendiri, dan pencemaran udara bagi seluruh makhluk hidup, sayangilah hidup ini karena hidup cuma sekali. berhenti merokok beli kitab. mantab……………….^_^

  19. rokok kesana kemari dihujat di caci maki, tapi pembakaran solar/bensin dari pabrik, kendaraan yang polusinya melebihi polusi rokok dengan tenang tanpa merasa terganggu kita asik berebutan menghisapnya, coba ketika bersepeda dibelakang bus yang asapnya melebihi asap rokok, kita asik mengikutinya di belakang . Perokok di desa desa yang jauh dari polusi, umur mereka panjang, sehat sehat juga. kadang kita ini latah mengikuti slogan yang belum jelas, rokok produk amerika beda dengan rokok indonesia, iklim di amerika beda dengan iklim di indonesia, semua saling keterkaitan. gak bisa rokok di anggap sebagai biangkerok utama.
    Yang penting jangan sampai anda berhenti merokok karena takut akan kematian, sebab Jodoh, Rizki dan kematian sudah tertulis jauh sebelum kita lahir. so…. kalau anda berhenti merokok karena takut kematian itu artinya anda tidak percaya kepada rukun iman yang ke 6.

  20. kenapa rokok aja yang dianggap merusak kesehatan,, makan sate juga bisa merusak kesehatan, apapun bisa merusak kesehatan, anda internet-an juga bisa merusak kesehatan. Terus kok berani banget ya manusia ‘mengharamkan’ lha trus opo haknya, emang kamu temennya Tuhan, apa kamu diajak berdiskusi sama Tuhan waktu penciptaan kitab, kok berani bener ente pada mengharamkan sesuatu yang tidak di haramkan Tuhan, apa dikira babi haram karna banyak penyakitnya atau penyebab penyakit.. kalo ente bener2 tahu kenapa babi haram maka ente gak akan pernah berani mengharmakan yang dihalalkan Tuhan.. karna babi haram bukan karena baik atau tidaknya bagi manusia tapi karna emang itu diharamkan Tuhan, haram ya haram gak akan kamu bisa mengerti maksud Tuhan. jadi kalo ente itu hanya manusia udahlah gak usah sok jadi asistennya Tuhan, Nabi aja gak berani mengharamkan sesuatu kecuali ada wahyu.. lha opo derajatmu sama dengan nabi yang bisa mendapat wahyu. camkan itu wahai M U I

  21. orang yg menolak fatwa mui tandanya orang bodoh, atau dikuasai nafasu alias kecanduan. di negara-negara yg mayoritas kafir saja rokok sudah dilarang alias haram. perokok indonesia menduduki no urut 1 dari 20 negara yag diumumkan kompas.iyaitu 67,5% lakilaki indonesia dan 60% perokok adalah dari kelas menengah ke bawah alias miskin.yg ngaku miskin mintaa BLT hampir semua merokok, ente lihat aja tuh kuli-kuli di pinggir jalan semua merokok.kuli-kuli bangunan semua merokok.tidakkah lebih baik kalao uang rokok itu dibelikiaran susu anaknya biar cerdas sekolahnya lebih tinggi, sepaya ekonominya lebih mningkat, lbih sejahtera di kemudian hari. alQuran mengharamkan rokok secara langsung, tp klo perbuatan merokok itu mubadzir, maka perokok-perokok itu termasuk saudara-saudaranya syaitan,”INNALMUBAZZIRIINA KANUU IKHWAANASYSYAYAATHIIN”=SESUNGGUHNYA PEMBOROS-PEMBOROS ITU SAUDARA-SAUDARANYA SYAITHAN (qs.al Isra 27)smoga anda mendapat hidayah.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: